KLIK BANNER DIBAWAH

KLIK BANNER INI

Tuesday, October 26, 2010

Cinta Terlarang Episod 1 : Kegersangan

Halimah dan Sidek tinggal menyewa di sebuah kampong. Sidek, berumur 51 tahun yang bekerja sebagai buruh kontrak menebang hutan seringkali masuk ke hutan hingga berhari-hari lamanya, malah kadang kala hingga sebulan tak balik rumah. Manakala Halimah pula, 48 tahun, menjadi suri rumah sepenuh masa menjaga anaknya Shidah yang masih bersekolah rendah. Anaknya Meon, yang berumur 20 tahun bekerja di bengkel motor yang terletak selang 2 buah rumah dari rumahnya. Jarak umur Meon dengan adiknya memang jauh, malah Halimah dan Sidek sendiri tidak menyangka bahawa mereka masih boleh menimang cahaya mata setelah sekian lama disangkakan hanya Meon sahajalah anak tunggalnya.

Kerja Meon sebagai mekanik bermula sejak dia habis sekolah. Lantaran masalah kewangan keluarganya, dia tidak dapat menyambung pelajaran ke universiti. Demi membantu keluarga, Meon bekerja di bengkel Abu. Bermula sebagai budak suruhan, Meon kini sudah pandai membaiki motorsikal, hasil didikan Abu yang percaya dan yakin dengan kebolehan Meon. Wang gajinya lebih kepada membantu ibu dan adiknya mengalas perut lantaran bapanya, Sidek yang jarang pulang ke rumah akibat bertugas di pedalaman dan jauh dari rumah.

Halimah yang merupakan suri rumah, masih cantik orangnya. Berwajah putih berseri dengan tahi lalat di kiri dagunya, sering memakai tudung ketika keluar rumah, menyembunyikan rambutnya yang pendek paras bahu. Selalu juga Halimah merasakan dahaga menikmati hubungan suami isteri lantaran hidupnya yang selalu ditinggalkan suami. Namun apakan daya, dia tetap teruskan hidup bersama anak-anaknya. Malah, Halimah juga pernah terniat untuk curang demi tuntutan nafsu yang seringkali sukar untuk dibendung, namun tiada siapa yang ingin mengoratnya lantaran statusnya sebagai isteri orang. Halimah tahu, hanya punggungnya yang besar dan lebar itulah sahaja senjatanya lantaran bentuknya yang memang tonggek dan melentik, namun walau pun dia cantik, tetapi tubuhnya tidak terlalu seksi untuk dipertontonkan kepada masyarakat. Bertubuh yang berisi, buah dada yang sederhana besar malah sedikit melayut, perut yang buncit, peha dan punggung yang lebar memberi kemungkinan bahawa tiada siapa yang bernafsu kepadanya. Ini mendorong Halimah untuk memendamkan sahaja kegersangannya sendirian. Sejak suaminya masuk ke hutan 2 minggu lalu, dia tidak pernah merasakan kenikmatan seksual. Perrnah juga dia melancap sendirian, tidak seronok rasanya, jadi, terpendamlah sahaja perasaan berahinya.

Namun, sudah hendak menjadi cerita, pada satu pagi yang indah, Shidah menyertai rombongan sekolah ke Kuala Lumpur. Esok baru pulang ke rumah. Tidur di sekolah di KL menurut kata gurunya. Jadi tinggal hanya Halimah dan Meon sahaja di rumah. Oleh kerana hari itu adalah hari Ahad, bengkel di tutup, maka Meon mengambil keputusan untuk bangun lewat pada pagi yang indah itu. Halimah yang sendirian menonton selamat pagi Malaysia merasa boring kerana tiada teman borak, lantaran Shidah sudah pergi rombongan. Lantas dia teringat Meon yang sedang tidur di biliknya.

Halimah masuk ke bilik Meon, dilihatnya anaknya itu masih berselimut di atas katil. Di gerakkan kakinya supaya bangkit dari tidur. Dengan mata yang kelat, Meon membuka mata. Terlihat emaknya sedang berdiri di tepi katil memerhatinya.

“Meon, dah pukul 9.00 pagi ni. Nape tak bangun lagi. Mak boring sorang-sorang.” Kata Halimah.

“Hmmm… jap lagi Meon bangun…” kata Meon sambil kembali melelapkan matanya.

“Bangun tau, kejap lagi kalau mak datang tak bangun, mak siram dengan air.” Kata Halimah sambil tersenyum dan berlalu dari bilik anak bujangnya.

Meon, yang terjaga itu sukar hendak melelapkan matanya kembali. Namun dia cuba juga melelapkan matanya tetapi sukar. Terlalu sayang rasanya hendak meninggalkan katil di pagi hari Ahad yang dingin itu. Kabus yang masih menerawang menyejukkan suasana. Zakar Meon yang semulajadi keras sendiri selepas bangun tidur menongkat selimut yang di pakainya. Perlahan-lahan di urut zakarnya dari luar selimut, fikirannya terbayang Nor, anak Haji Ali yang selalu menjadi modalnya melancapnya itu.

Tiba-tiba emaknya muncul kembali. Meon pun pura-pura tidur kerana takut emaknya perasan kelakuannya yang sedang mengurut zakarnya yang sedang mencanak menongkat selimut itu.

“Ish.. ish.. ish… masih tak bangun lagi si bujang ni…” bisik hati Halimah.

Namun, perhatiannya tertarik kepada bonjolan yang menongkat tinggi selimut anaknya. Serta merta perasaannya berdebar. Naluri keberahian seorang wanita yang dahagakan sentuhan nafsu itu terus bangkit melihat kain yang menyelimuti anaknya di tongkat zakar anaknya yang sedang keras itu. Niatnya yang hendak mengejutkan Meon serta merta mati, apa yang ada di fikirannya adalah, gelora ingin melihat zakar keras milik anaknya.

Halimah yang menyangka anaknya masih tidur itu perlahan-lahan duduk di tepi katil. Tangannya terasa ingin sekali memegang zakar yang sedang keras menegak itu. Sudah lama rasanya dia tidak dapat memegang zakar suaminya. Keinginannya telah mendorong Halimah untuk memberanikan diri memegang zakar Meon. Zakar Meon di pegangnya lembut. Kekerasan otot zakar anaknya menambah keberahian Halimah untuk melihatnya lebih dekat. Perlahan-lahan Halimah menyelak selimut Meon, maka terpampanglah tubuh Meon yang tidur tanpa seurat benang di hadapan matanya. Zakar Meon yang sudah tidak tertutup itu di usapnya lembut. Hampir sama dengan zakar milik suaminya. Halimah mengusap-usap zakar Meon dengan perasaan berahi. Nafsunya yang merindukan zakar suaminya itu telah menghilangkan kewarasannya dan membuatkannya lupa bahawa dia sebenarnya sedang bernafsu memegang zakar anaknya sendiri.

Meon yang pura-pura tidur itu, berdebar-debar merasakan zakarnya dipegang emaknya. Dia tidak menyangka tergamak emaknya berani memegang zakarnya. Hendak di buka matanya, takut emaknya memarahinya pula kerana lambat bangun tidur dan menipu berpura-pura tidur. Jadi Meon mengambil keputusan membiarkan sahaja perlakuan emaknya terhadap zakarnya.

Sentuhan lembut tapak tangan dan jari jemari Halimah di zakar Meon membangkitkan kenikmatan kepada Meon. Zakarnya menegang secukup-cukupnya dan ini memberikan perasaan sensasi kepada Halimah untuk memegangnya dengan lebih kuat lagi. Halimah melancapkan zakar Meon dengan nafasnya yang semakin terburu-buru. Bukan senang nak merasa zakar lelaki, jadi, peluang dah ada depan mata, ini lah masanya.

Meon yang masih berpura-pura tidur itu benar-benar menikmati kesedapan zakarnya dilancapkan emaknya sendiri. Dia membiarkan emaknya melancapkan zakarnya dan di fikirannya terbayang Nor anak Haji Ali yang sedang melancapkannya. Keberahiannya akhirnya memuncak dan membuatkan air maninya memancut keluar dari zakarnya yang keras dan sedang dilancapkan emaknya, Halimah.

Halimah yang teruja dengan pancutan demi pancutan air mani anaknya, Meon itu terus melancapkan zakar anaknya hingga tiada lagi air mani yang keluar. Aroma air mani yang sudah lama tidak menusuk ke hidungnya memberikannya satu perasaan yang melambangkan sedikit kepuasan. Air mani anaknya yang melekit di tangannya di ciumnya dan di hirupnya sedikit demi sedikit dengan penuh nafsu. Meon yang terkejut mendengar bunyi hirupan itu membuka sedikit matanya dan terlihat olehnya Halimah sedang menjilat air maninya yang berlumur di tangan. Berdebar-debar perasaan Meon ketika itu. Dia tidak menyangka bahawa emaknya mampu bertindak sebegitu rupa.

Halimah yang puas merasa air mani anaknya yang melekit di tangannya kembali bangun dari katil dan menyelimuti anaknya. Dia kemudian keluar dari bilik Meon dan kembali ke ruang tamu menonton tv. Terasa sayang hendak mencuci tangannya. Bau air mani lelaki yang dirindui itu terasa sayang hendak dihilangkan dari tangannya. Kalau boleh, dia ingin tangannya terus melekat dengan air mani anaknya itu selama-lamanya. Perasaan bersalah ada sedikit bersawang dalam mindanya, namun, baginya ia tidak perlu dirisaukan kerana perbuatannya itu langsung tidak disedari anaknya. Dia melakukannya ketika anaknya sedang lena.

Namun berbeza pula bagi Meon, dia benar-benar tidak menyangka bahawa zakarnya dilancapkan oleh emaknya sendiri. Malah, air maninya juga dinikmati dengan nikmat di hadapan matanya sendiri. Meon terasa malu kepada diri sendiri, juga kepada emaknya. Namun kenikmatan yang baru sahaja di nikmati secara tiba-tiba membangkitkan seleranya dan kalau boleh dia ingin emaknya melakukannya lagi, tetapi perasaan hormatnya sebagai anak serta merta mematikan hasratnya. Baginya, yang lebih baik adalah, merahsiakan perkara ini dan membiarkan emaknya masih menganggap bahawa dirinya sedang tidur ketika perkara itu berlaku.

Hari itu, mereka anak beranak berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku. Masing-masing buat hal sendiri. Namun di hati masing-masing, hanya tuhan saja yang tahu…

2 comments: