KLIK BANNER DIBAWAH

KLIK BANNER INI

Monday, October 25, 2010

Jefri dan Ibunya (2)

Bas ekspress meluncur laju membelah malam yang dingin menuju ke destinasi. Di dalam bas, Jefri dan emaknya duduk bersebelahan. Halimaton. emaknya duduk berhampiran dengan tingkap yang berlangsir tebal. Jefri di sebelahnya menyandar sambil melayan pemikirannya. Pukul sepuluh malam sebentar tadi, Zahir iaitu anak sulung Halimaton dan menantunya Salwa bersama cucu-cucunya Hanim dan Muaz menghantar mereka menaiki bas ekspress itu untuk pulang ke kampung setelah seminggu mereka berdua makan angin di Pulau Pinang, tempat Zahir bekerja di sebuah kilang. Setelah pulang dari menonton wayang petang semalam kedua-dua mereka, Halimaton dan Jefri tidak banyak bercakap. Jefri masih merasa bagaikan mimpi kenangan yang telah terjadi di antara dia dan emaknya di dalam panggung wayang. Sungguh di luar dugaan. Seolah-olah ianya bukan satu kenyataan tetapi itulah hakikatnya, ianya berlaku. Dia telah menyentuh dan meramas-ramas buah dada emaknya. Namun timbul juga sesalan di hatinya, emaknya begitu baik dan tidak sepatutnya dia berkelakuan begitu kepada emak kandungnya sendiri. Halimaton juga masih tidak percaya dengan apa yang telah berlaku di antara dia dan anak bongsunya itu. Dia masih cuba meyakinkan dirinya bahawa kemesraan itu hanyalah semata-mata kemesraan di antara emak dan anak dan tidak lebih dari itu. Bukankah kedua-dua mereka masih terasa kehilangan Azhar? Oleh itu bagi Halimaton, dialah emak dan dialah juga bapa kepada Jefri. Tidak ada salahnya Jefri ingin bermesra dengannya. Jefri terkenang kembali bagaimana sukar baginya untuk berhadapan dengan emaknya sewaktu mereka pulang ke rumah Zahir pada petang itu. Sewaktu dia melayan anak-anak saudaranya Hanim dan Muaz, dia tetap mencuri-curi pandang sekujur tubuh emaknya yang pada malam itu yang memakai kain batik dan memakai t-shirt putih. Punggong emaknya yang membulat di dalam kain batik sentiasa dilirik oleh matanya. Buah dada emaknya yang jelas kelihatan di dalam bra yang berwarna hitam di sebalik t-shirt putih yang dipakai emaknya itu membuatkan batangnya mengeras berpanjangan. Halimaton juga terasa kekok di rumah Zahir pada malam itu, setiap pergerakannya dirasakan sentiasa diperhatikan oleh anak bongsunya, Jefri. Entah mengapa hatinya sentiasa berdedar apabila berhadapan atau melintas di hadapan Jefri yang jelas kurang ceria dan kurang bercakap pada malam itu. Semasa makan malam yang cukup istimewa di mana Zahir telah membeli udang besar dan Salwa isterinya telah memasak makanan yang lazat-lazat, Jefri hanya makan sedikit sahaja. Dia lebih banyak memandang meja atau memandang ke arah lain untuk menghindar bertentang mata dengan Halimaton. Semalam juga Jefri tidak dapat tidur, Dia tidur di dalam bilik bersama Zahir sementara emaknya tidur di bilik yang lain bersama Salwa dengan anak-anaknya di rumah flat kos rendah mempunyai dua bilik itu. Sambil memerhatikan Zahir, abangnya yang tidur berdengkur kerana keletihan bekerja, Jefri mengusap-usap batangnya sendiri yang mengeras di dalam kain pelikat yang dipakainya. Selama ini dia selalu berfantasi tentang teman-teman sekolahnya, Norbainun, Siti Amira, Hidayah dan lain-lain. Dia juga selalu membayangkan guru georafinya Miss Cheah yang putih melepak dan mempunyai rupa dan body bagaikan seorang ratu cantik. Kini hanya emaknya yang bermain-main di khayalannya. Dia masih merasakan kekenyalan buah dada emaknya yang telah diramasnya. Ini membuatkan dia tidak dapat menahan diri dan terus menggongcang batangnya hingga memancutkan air mani yang lebih banyak dari biasa ke atas perutnya. Malam itu dia melancap sebanyak tiga kali sehingga akhirnya tertidur keletihan. Pada malam yang sama, Halimaton terkelip-kelip di dalam bilik bersama Salwa dan cucu-cucunya Hanim dan Muaz. Jelas dengkuran halus Salwa menunjukkan menantunya telah lama dibuai mimpi. Cucunya juga telah lama tertidur. Halimaton meramas-ramas buah dadanya sendiri dengan perlahan, buah dada yang sama yang telah diramas oleh Jefri di dalam panggung wayang tadi. Akhirnya kegatalan di celah pehanya tidak dapat dikawal oleh Halimaton, sambil sebelah tangan meramas buah dadanya sendiri, sebelah tangannya lagi dimasukkan ke dalam seluar dalamnya. Dia mengusap-usap dicelah pehanya dan memasukkan dua jarinya ke dalam lubang keramatnya yang telah berair sehingga akhirnya dengan desahan yang tertahan-tahan, Halimaton mencapai kemuncak nafsu. Apakah yang telah aku lakukan? Sesalan menjelma dipemikiran Halimaton. Sepanjang malam itu Halimaton menangis sendirian. Bas ekspress terus laju membelah malam yang suram. Kedinginan pendingin yang dipasang di dalam bas telah lama terasa. Halimaton cuba menyandarkan dirinya ke arah tingkap tetapi hentakan tingkap akibat perjalanan bas itu membuatkan dia tidak selesa. Kepalanya juga sedikit berpusing oleh kerana lama di dalam perjalanan dan dia begitu mengantuk kerana semalam dia tidak cukup tidur. Jefri memerhatikan Halimaton yang kesejukan. Dia menarik tubuh emaknya itu ke arahnya. Emaknya mengikut lemah, melentukkan tubuhnya menghimpit tubuh Jefri, anaknya. “Sejuk ke mak”, bisik Jefri perlahan. “Sejuk, mak pun rasa tak berapa sihat”, Halimaton menjawab lemah, sambil mendongak memerhatikan Jefri. Jefri dapat melihat mata emaknya yang seakan-akan bergenang dengan air mata. “Mak demam ye,”. Jefri memegang dahi Halimaton yang bertudung labuh itu. Dahi itu terasa panas. “Taklah sangat, mungkin sejuk air-cond”. Jawab Halimaton sambil merapatkan lagi dirinya ke tubuh Jefri. “Kalau sejuk biar Jef peluk mak”. Halimaton tersenyum dan merapatkan tubuhnya kepada anaknya, Jefri. Tangan Jeff menarik tubuh Halimaton dan memeluk erat kepadanya, kini dia kembali merasa telapak tangan menyentuh bahagian tepi buah dadanya emaknya semula. Batangnya mulai kebas dan mengeras di dalam jean yang dipakainya. Seketika mereka berkeadaan begitu. Walaupun tadi Jefri begitu kesejukan tetapi kini tubuhnya terasa panas dan seram-sejuk. Dia tunduk memerhatikan emaknya, Halimaton yang di dalam kesamaran malam kelihatan terlelap di dalam pelukannya. Mata Jefri juga memerhati dan mengawasi penumpang yang berada di sebelah kerusi yang mereka duduki. Jelas kedua-dua gadis berbangsa Cina di kerusi tersebut telah lama tertidur. Jefri melihat jam tangannya, sudah melebihi pukul 1 pagi. Lebih kurang dua jam mereka diperjalanan. Dengan perlahan Jefri menyelitkan tangannya ke bawah tangan emaknya dan bersahaja membiarkan tangannya itu di bawah buah dada Halimaton. Dia menunggu reaksi emaknya itu tetapi emaknya jelas masih terlena dalam dakapannya. Jefri tidak dapat menahan perasaan apabila melihat tali bra yang berwarna putih di bahu emaknya yang samar-samar kelihatan di bawah blouse berwarna oren pucat yang dipakainya. Dengan penuh hati-hati Jefri membuka telapak tangannya dan memegang buah dada Halimaton. Perlakuan Jefri itu dirasai oleh Halimaton, dia merasa tangan menyentuh-nyentuh buah dadanya dan kemudian dengan lembut memegang buah dadanya. Perasaan bergelora di dalam hatinya muncul kembali. Rasa kegatalan yang tidak selesa mulai menjelma di celah pehanya. Malah dia makin merapatkan tubuhnya kepada tubuh anaknya, Jefri. Halimaton menggeliat perlahan apabila merasai buah dadanya mula diramas lembut. Jefri meramas-ramas buah dada emaknya yang berada di dalam bra putih dan berada dibawah blouse lembut berwarna oren pucat itu. Tangan Jefri juga terlindung di bawah tudung labuh emaknya yang berwarna putih. Sambil matanya mengawasi penumpang-penumpang lain di dalam bas, Jefri terus meramas buah dada emaknya perlahan-lahan sambil menantikan emaknya memegang kuat tangannya seperti yang dilakukannya di dalam panggung wayang. Menjangkakan emaknya telah tertidur dan tidak sedar akan perlakuannya, Jefri memasukkan tangannya ke bawah blouse emaknya. Blouse yang longgar itu memudahkan tangan Jefri menceroboh masuk. Dada Jefri terasa sesak apabila kini tangannya memegang seketul daging pejal yang masih berbungkus bra kepunyaan emaknya. Batangnya terasa amat keras bagaikan besi sehingga terasa sakit apabila menujah jean ketat yang dipakainya. Dia terus meramas-ramas buah dada emaknya. Hati Halimaton mulai memprotes untuk menghentikan perbuatan anaknya. Tetapi, rasa nikmat yang telah meresap ke seluruh tubuhnya terutama perubahan rasa di celah kedua-dua pehanya membuatkan dia terus mendiamkan diri. Jefri terasa mendengar emaknya mengeluh. Ah tidak, emaknya hanya mendengkur halus dan normal. Dia memerhatikan wajah emaknya dan jelas kelihatan mata emaknya tertutup rapat, masih tidur dan tidak sedar mungkin kerana jam sudah lewat pagi. Tidak puas meramas, Jefri dengan sedikit keberanian dengan perlahan menyelinapkan tangannya ke bawah bra emaknya. Tubuh Jefri menggeletar apabila tangannya kini menyentuh buah dadanya emaknya tanpa berlapik. Batangnya menjadi terlalu keras hingga dia rasa akan terpancut air nikmat di dalam seluar. Dahi Jefri terasa berpeluh dingin. Tangannya yang juga terasa berpeluh dengan perlahan mencekupi gunung pejal di bawah bra kepunyaan emak kandungnya sendiri. Puting buah dada emaknya terasa keras menyentuh telapak tangannya. Jefri menahan nafas menanti reaksi emaknya. Setelah menunggu seketika dan emaknya terus membatu, Jefri mulai meramas-ramas buah dada emaknya. Sambil merasakan kenikmatan meramas buah dada emaknya yang tidak begitu besar itu, Jefri bimbang emaknya akan terjaga dari tidurnya. Perasaan Halimaton tidak menentu. Darah telah naik ke kepalanya. Dia tidak dapat berfikir dengan waras lagi. Dia tahu yang dia mesti menghentikan perbuatan Jefri itu. Namun, dia juga menikmatinya setelah sekian lama tidak merasakannya. Dia dapat merasakan kelembapan yang telah lama terbit di dalam seluar dalamnya. Jefri semakin berani. Dia menguli-uli dan meramas sebelah buah dada pejal emaknya sebelum tangan beralih ke buah dada yang sebelah lagi. Dia memerhatikan wajah emaknya, mata emaknya masih terpejam rapat, tidur. Jefri merasa lega, dia kini memerhatikan pergerakan tangannya yang meramas buah dada emaknya di bawah blouse berwarna oren pucat itu. Halimaton terus mendiamkan diri, membiarkan anaknya Jefri meneroka buah dadanya. Sikunya yang sedikit menekan celah peha Jefri dapat merasakan kekerasan batang Jefri. Halimaton ingin mengeluh, mengerang, menggeliat kenikmatan tetapi dia sedaya upaya mengawal dirinya dan menahan pernafasannya. Jefri terus meramas dan menguli kedua-dua buah dada emaknya. Kemudian dia menggentel-gentel puting yang dirasakannya kecil tetapi mengeras apabila digentel. Dia membayangkan puting itu pernah dihisapnya sewaktu bayi dahulu. Akhirnya Halimaton merasakan dia perlu menghentikan perbuatan Jefri. Dia menggerakkan badannya sambil mengeluh. Jefri terkejut dan dengan cepat menarik keluar tangannya yang berada di bawah bra emaknya dan keluar dari bawah blouse yang dipakai oleh Halimaton. Halimaton bersandar sambil menenyeh kedua-dua matanya. “Uuuhhhhh mengantuknya,tertidur mak…… dah pukul berapa sekarang?”. “Aaa…errr……dah hampir pukul tiga mak”. Halimaton menyandarkan dirinya ke tepi tingkap bas memerhatikan suasana suram di waktu pagi di luar sana. Jefri menyandar di kerusi bas sambil memejamkan matadan meletakkan tangannya di atas dahi. Kedua-dua melayan perasaan masing-masing, yang hanya kedua-duanya sahaja yang tahu.

1 comment: