KLIK BANNER DIBAWAH

KLIK BANNER INI

Monday, October 25, 2010

Jefri Dan Ibunya (8)

“Jefri”, Halimaton berkata sambil mengusap-usap dada anaknya. “Jef tahukan…., kita tak boleh buat perkara macam ni”. Tubuhnya yang telanjang bulat sedang didakap erat oleh anak lelakinya Jefri. Jefri mencium-cium tengkuknya sedang tangannya memilin-milin puting kecil yang kini lembut di atas buah dadanya yang pejal kemas, hitam manis. Air mani Jefri sudah mulai cair di atas buah dadanya, perutnya dan dicelah bulu ari-arinya yang nipis. Tiupan angin dari kipas angin berdiri di hujung katil mencelah sejuk ke celah kangkangnya yang telah dicerobohi buat pertama kalinya setelah sekian lama gersang. “Jef tahu mak tapi Jef sayangkan mak. Mak cantik, mak baik. Jef tahu perkara macam ni salah mak. Tapi Jef tak dapat tahan nak peluk mak, nak cium mak, nak beritahu yang Jef sayangkan mak”. Sebelah kaki Jefri di atas kain dalam emaknya yang berada di atas kain sutera krim. Kain-kain itu terperenyok terhempap oleh kaki Jefri. Seluar dalam hijau pucat emaknya yang ditanggalkan tadi kelihatan tergulung lesu di atas lantai tidak jauh dari bra coklat air yang telungkup kaku di atas simen membeku. “Kalaulah orang tahu Jef”. “Takkan ada orang yang tahu mak”. “Tapi Jef…..”. Jefri mengucup bibir emaknya sebelum dia dapat menghabiskan ayat. Dia mencium rambut kusut emaknya yang terurai di atas bantal menutupi sebahagian wajah comelnya, turun ke tahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri dan kemudiannya turun semula ke bibir emaknya yang hangat itu. Sekali lagi emaknya cair di dalam pelukannya. Kucupannya dibalas lemah oleh emaknya. Lidah mereka bergeseran mesra. “Jefri,”Halimaton terus memujuk setelah bibir mereka renggang, “Dengar cakap mak ya”. “Mengapa mak?”. Halimaton serba-salah untuk mengucapkannya, tidak selepas apa yang telah mereka lakukan tadi. “Jefri, kita tak boleh lagi ulangi apa yang telah kita buat”. Jefri cuba berkata sesuatu tetapi tangan jari telunjuk emaknya dengan lembut diletakkan dibibirnya, meminta dia diam. “Dengar cakap mak ya. Jangan buat lagi”. Kedua-dua mereka terleka sebentar mendengar lagu yang sedang rancak dialunkan di radio di tepi almari hias Halimaton. Radio yang menjadi teman setia emaknya selama ini di dalam bilik itu. Tidak pernah bosan menghiburkan hatinya yang kesepian. ”Senang percaya Si Jeffry Dia ditipu lelaki enang pula berubah hati Kerna ditipu emosi Menipu sana dan sini Tanggung kandungan sendiri Bila problem dah menggunung Tak ada yang dapat tolong Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu tertipu tipu tetipah Tipah tertipu lagi…” “Dengar tu, Jeff tak boleh percaya…….suka tipu pompuan!”. Halimaton bergurau sambil mengoyang-goyangkan dagu anaknya Jefri dengan jari ibu dan telunjuknya. Buah dadanya berombak-ombak apabila dia ketawa kecil kerana terasa lucu mendengar lagu itu. “Eh tipu Tipah je tapi Halimaton…… Jef tak pernah tipu”. Jefri ketawa perlahan sambil mengucup-ngucup bahu emaknya yang telanjang itu. “Kalau tipu mak…….mmmmmmmmmmmmmm”. Cepat saja jari Halimaton mencubit peha anak lelakinya itu, membuatkan Jefri mengaduh nakal. Batangnya yang belum lembut sepenuhnya tergesel dengan tangan emaknya. Jefri membalikkan tubuhnya kembali meniarap di atas tubuh telanjang emaknya. Buah dada emaknya kembali terpenyek di bawah dadanya yang sasa itu. Mata mereka bertentangan semula, Jefri ingin mengucup bibir emaknya lagi.Tiba-tiba,terdengar deruan enjin motosikal di luar rumah. Halimaton dan Jefri tersentak. Halimaton menolak tubuh Jefri dengan kasar, cepat-cepat mengambil baju sutera krimnya dan menutup buah dada sedangkan bahagian tubuhnya dari pinggang ke bawah masih terdedah. Pehanya dirapatkan. Jefri bingkas ke tepi katil tergopoh-gapah memakai jean tanpa sempat menyarung seluar dalamnya. Jefri bergegas ke tingkap, diintainya melalui tingkap itu untuk memastikan siapa berada di luar rumah mereka. Yang mengacau kemesraan di antara mereka berdua tika itu. “Apek Hong Keat, mak!”. “Siapa?”. Dada Halimaton masih berdebar-debar. Kerisauan terpancar di wajah comelnya. “Apek Hong Keat!”. “Apek Hong Keat……… dia hantar barang gamaknya. Kau pergi tengok Jef!”. Jefri segera keluar dari bilik emaknya sambil menyarungkan t-shirtnya. Dia menapak pantas ke pintu hadapan dan membuka selak pintu. Sekilas pandangannya, matanya sempat melihat emaknya keluar dari bilik dengan berkembankan tuala dan menghilang ke dalam bilik air. “Aton!Aton!….allo…Aton aaaaa!!!!!”. Cina kurus separuh usia itu melaung-laung memanggil Halimaton di depan halaman rumah. Di belakang pelantar motosikalnya kelihatan kampit beras, tepung, susu, telur dan lain-lain lagi yang selalu dihantar ke rumah mereka untuk dibuat nasi lemak untuk dijual di warung mereka. “Ya apek?”. “Lu punya mak mana?”. “Wa punya mak mandi, lu anta barang ka apek?”. “Ya la, itu hali wa mali, lumah tatak olang!”. “Ooooo itu hali, kita ada kat Penang, belum balik lagi”. Apek Hong Keat mula memunggah barang-barang dari pelantar motosikalnya dan meletakkannya di hadapan pintu. Jefri pun pula memindahkan barang-barang itu sedikit melepasi pintu rumah di ruang tamu. Sekejap lagi barang-barang itu akan dibawanya ke dapur. “Selonok ka kat Penang, Jefli ?”. Tanya Apek Hong Keat sambil menyapu peluh di dahinya. Sebelah tangannya lagi menggaru-garu perut nipisnya. Dia hanya bersinglet dan berseluar pendek. Topi keledarnya masih di kepala dan tidak diikat. “Memang best la kat sana !”. Jefri menjawab sambil tersenyum, pinggangnya terasa perit kerana mengheret dua kampit beras yang di hantar oleh Apek Hong Keat. “Wa pun ada sedala kat Penang, itu wa punya tok punya mak punya anak sedala”. Penerangan yang diberi oleh Apek Hong Keat itu memeningkan kepala Jefri. “Lu selalu pigi Penang ka apek?”. “Talak selalu la, mana ada sinang, kedai sapa mau tingok. Setahun sikali ada laaaaaa…..pigi Pesta Pulau Pinang”. Setelah bayaran dibuat, Apek Hong Keat pun berlalu. Jefri mengubah barang-barang yang dilonggokkannya di ruang tamu tadi ke dapur. Pintu bilik emaknya tertutup rapat. “Jef…..kau mandi cepat, kita dah lewat ni!”. Laung emaknya dari dalam bilik. Selepas mandi, Jefri dengan cepat memakai semula pakaian tadi. Emaknya telah siap menunggu di ruang tamu dengan berpakaian baju batik sutera berwarna hijau muda. Emaknya ayu sekali pada pandangan matanya. “Eh? Mak tukar baju ya….sebab apa tak pakai baju yang tadi?”. Halimaton tidak menjawab melainkan hanya menjeling tajam kepada anaknya Jefri. Sepanjang perjalanan dengan menaiki motosikal ke rumah kakaknya, Rohani. Tubuh Halimaton begitu hampir dengan belakang anaknya Jefri. Buah dadanya bergeser-geser dengan belakang anaknya dan sesekali melekap pejal ke belakang anaknya apabila Jefri menekan brek. Jefri pula di sepanjang perjalanan itu begitu kerap menekan brek. Halimaton merasa dirinya seperti di alam remaja semula. Tidak pernah dibayangkannya perasaan begini akan muncul semula di dalam hidupnya sesudah dia berkahwin, dan apa tah lagi sesudah dia menjadi janda kerana takdir. Apabila tidak dapat mengawal perasaannya, dia mendakap erat tubuh Jefri, anaknya membuatkan Jefri menggeliat kegelian apabila terasa sepasang gunung pejal emaknya melekap erat di belakangnya. Cuaca begitu baik pada pagi itu. Tiada sebarang tanda ianya akan hujan seperti semalam walaupun tanah di sekeliling rumah kenduri kelihatan lembab dan berlumpur akibat hujan lebat malam tadi. Orang pun belum lagi ramai kerana masih awal lagi, belum pukul 10 pagi. “Abang Jefri, tak nampak kami ke?”. Satu panggilan manja kedengaran dari tepi rumah. Kelihatan sepupunya Nuraishah dan di sebelahnya sedang tertunduk malu, Hartini anak Makcik Seha. “Eh….nampak…..!”. Jefri sedikit gelabah. Langkahnya terhenti, begitu juga dengan langkah emaknya. “Nampak Aishah ke…. atau nampak orang yang kat sebelah Aishah?”. Nuraishah ketawa nakal mengusik Jefri. Dia adalah sepupu kepada Jefri iaitu anak kepada Rohani, dia juga sebaya dengan Hartini iaitu sama-sama di dalam tingkatan lima di sekolah menengah di kampung mereka. Mereka berdua memang berkawan baik. Hartini makin tersipu-sipu, tangan lembutnya menolak malu tubuh Nuraishah. Mata Jefri merenung Hartini. Hartini berbaju kurung merah jambu yang berkilat. Tudung kepalanya juga merah jambu. Imbas bra yang dipakai menutupi buah dada sederhananya yang comel itu jelas kelihatan menongkat pejal di sebalik kain baju merah jambu yang dipakainya. Hartini tinggi lampai orangnya, lebih tinggi daripada Nuraishah. Kulitnya putih melepak dan matanya coklat menawan kerana keluarga di sebelah emaknya berasal dari Selatan Thailand. Matanya yang bersinar kecoklatan itu kelihatan sungguh menawan, tambahan pula bibirnya yang merah asli. “Dah lama sampai Tini?”. Halimaton menegur Hartini. Entah mengapa hatinya tidak merasa senang apabila Jefri memberi perhatian kepada Hartini. “Mak kau datang tak?”. “Baru saja sampai Makcik Aton”, Hartini menjawab lembut, masih malu dengan Jefri. “Mak ada kat dalam”. “Jef, kalau kau nak berbual dengan Aishah dan Tini, berbuallah dahulu. Mak nak masuk ke dalam”. Halimaton berkata kepada Jefri. Dari isyarat matanya yang membayangkan dia tidak senang Jefri berhenti di situ bersama kedua-dua gadis remaja itu. Tetapi, Jefri tidak dapat membaca gerak mata emaknya. Seketika kemudian, Halimaton berada di dalam bilik pengantin di tingkat atas rumah kayu sederhana besar itu. Kakaknya, Rohani memintanya melihat apa yang perlu diperbetulkan untuk mencantikkan lagi bilik pengantin yang dihias serba ungu itu. Pengantin perempuan tidak ada di rumah kerana pergi ke bandar untuk berdandan di sebuah salun kecantikan. Dari tingkap bilik pengantin, Halimaton dapat melihat Jefri sedang berbual-bual dengan mesra terutamanya dengan Nuraishah. Hartini lebih banyak tersipu-sipu dan kurang bercakap. Halimaton menggelisah apabila melihat Jefri begitu. Mungkinkah dia cemburu? Hatinya berkali-kali menolak perasaan itu, tidak mungkin dia cemburu apabila anak lelakinya berbual-bual dengan perempuan lain! Dia melihat cermin. Walaupun di dalam usia 40an, dirinya masih lagi cantik. Tubuhnya sederhana sahaja. Wajahnya comel dengan bertahi lalat hidup di antara kening dan telinga kiri. Senyumannya tetap menawan, tetapi entah mengapa dia tidak berasa senang apabila Jefri begitu mesra dengan Hartini. “Mak!”. Halimaton tersentak apabila Jefri tiba-tiba muncul di pintu bilik pengantin mengusung beberapa kotak bungkusan hadiah untuk pengantin. “Mak Ngah suruh Jef hantar hadiah-hadiah ni ke bilik pengantin”. “Letak kat sini Jeff”. Halimaton menunjukkan tempat beberapa bungkusan hadiah yang disusun rapi di pinggir katil. Jefri meletakkan hadiah-hadiah yang dibawanya itu di tempat yang ditunjukkan itu. Dia sedikit kelelahan. Air peluh turun melalui batang hidung Jefri ketika dia memerhatikan bilik pengantin yang cantik dihias serba ungu itu. Tambah pula dilihat emaknya terbongkok-bongkok membetulkan jambangan bunga di atas katil pengantin. Punggung sederhana besar emaknya itu diperhatikan dengan ghairah. Jefri mendekati emaknya, membongkok dan memeluk tubuh emaknya dari belakang. Buah dada emaknya di ramas-ramas. Batang kerasnya menikam-nikam punggung sederhana besar yang pejal emaknya itu. “Jeff!!!!!!!!!”. Halimaton terperanjat, segera berpusing dan bibirnya pula segera dikucup sambil tubuhnya dipeluk erat oleh Jefri anaknya. Hangat terasa muka anaknya di mukanya. Lidah mereka bergeser-geseran. Halimaton terasa dia yang memiliki Jefri sekarang, bukan Hartini. Jefri menarik emaknya sehingga tubuhnya tersandar di dinding yang agak terlindung dari pintu bilik pengantin dengan emaknya masih di dalam pelukannya. Dengan perlahan Jefri menarik turun zip seluarnya, batangnya yang menegang segera meleding keluar dari celahan zip itu. “Hisap mak”. Desah Jefri sambil menekan bahu emaknya supaya melutut di hadapannya. Halimaton tergamam. “Isssh….nan…nanti orang datang…”. Namun begitu, dia merendahkan tubuhnya. Sambil melutut, dia memegang batang anaknya, lidahnya menjilat kepala dan di bawah leher di mana kepala dan batang bercantum. Hatinya berdebar-debar! Jefri mendesah kenikmatan sambil matanya mengawasi pintu bilik pengantin yang terbuka, manalah tahu. Halimaton mulai mengulum batang anaknya. Batang keras lelakinya itu dikulum separuh di dalam mulutnya. Dia menghisapnya perlahan-lahan dengan mata yang terpejam. Dia tidak lagi kaku membatu seperti di dalam warung pada malam itu. Pengalaman baru baginya itu begitu cepat dipelajarinya. Jefri melihat dengan berahi emaknya yang hitam comel berkulit hitam manis, bertudung labuh dan berbaju batik sutera berwarna hijau muda sedang melutut dan menghisap batangnya. Bahkan tangan emaknya meramas-ramas lembut buah zakarnya. Pipi emaknya kembung dengan tujahan batangnya. Dia mendesah sambil bertambah terkangkang menahan kegelian dan memegang kepala emaknya. Halimaton terangguk-angguk menghisap batang anaknya. Dia tahu, Jefri tidak boleh bertahan lama. Tangannya kembali memegang peha Jefri untuk mengimbang badannya yang sedang melutut itu. Mulutnya terus mundur-maju di sepanjang batang anaknya itu. Jefri mahu menghenjut kuat-kuat mulut emaknya tetapi dia cuba menahan diri, membiarkan emaknya melakukannya. Dilihatnya emaknya mengeluarkan batangnya dari mulutnya. Emaknya mengocok-ngocok batangnya di hadapan wajahnya yang comel itu. Dia mendongak memerhatikan wajah anaknya ketika dia melakukan itu semua. Emaknya kemudian dengan perlahan memejamkan mata, mengulum dan menghisap batangnya lagi. Tangan emaknya terus mengocok-ngocok batangnya dengan kuat. Akhirnya Jefri tidak dapat lagi bertahan. Tubuh Jefri kejang, dia merasa kepalanya berpusing. Dia menggeletar menggigit lidah untuk menahan daripada menderam kenikmatan. Punggungnya bergerak ke depan dan ke belakang. Kepala Halimaton tersentak sedikit ke belakang apabila terasa pancutan air mani anaknya yang hangat mengenai lelangit mulutnya, mulutnya tetap mengulum batang anaknya. Pancutan seterusnya terus ke tekak membuatkan dia tersedak seketika. Pancutan yang berturut-turut kemudiannya menyebabkan dia tertelan sebahagian dari air mani itu. Air mani Jefri yang melimpah itu membanjiri mulut emaknya. Sebahagian darinya meleleh keluar dari tepi bibirnya dan jatuh ke atas buah zakar anaknya. Halimaton juga merasa ketegangan di kedua-dua bibir cipapnya yang membengkak dan telah lama lembab, pehanya dikepit-kepit kegatalan di dalam kenikmatan. Dia melepaskan nafas perlahan-lahan sambil menikmati puncak nikmatnya sendiri ketika batang hangat berlendir anaknya berada di dalam mulutnya. “Abang Jefri……….”. Kedengaran suara Nuraishah yang menghampiri bilik itu. Jefri kelam-kabut memasukkan batangnya yang masih tegang dan berkilat dengan kesan liur emaknya itu ke dalam jean dan menarik zip. Terkial-kial dia. Halimaton segera berdiri dan menyapu-nyapu bibirnya yang melekit-lekit dengan air mani anaknya itu dengan tangan. Dia segera ke katil pengantin, membongkok dan berpura-pura melakukan sesuatu. Nuraishah menapak masuk ke dalam bilik membawa sebahagian lagi hadiah yang kakaknya terima. Dilihatnya Jefri sedang menyusun hadiah-hadiah di dalam bilik itu. Kakaknya seorang pekerja kilang jadi ramailah kawan-kawan sekerja yang telah memberi hadiah kepadanya lebih awal terutama yang tidak dapat hadir ke majlis perkahwinannya. Halimaton sedang membongkok mengubahsuai kedudukan jambangan bunga di atas bantal peluk di atas katil itu. Dia berpaling dan memberi senyuman kepada Nuraishah walaupun mulutnya masih terasa kebas kerana menghisap batang anaknya di dalam bilik pengantin itu sebentar tadi.Lipstik nipis dibibirnya telah hilang dan tentunya tidak disedari oleh Nuraishah. “Lahhh… Abang Jefri kenapa lama sangat kat atas….?. Ni ha…. ambik hadiah-hadiah ni. Nanti turun bawah ya sebab ada lagi yang nak kena bawa naik ke atas”. Nuraishah meletakkan barang-barang itu berhampiran dengan Jefri. Jefri dan emaknya saling lirik-melirik pandangan dengan debaran kenikmatan yang belum pudar di dada mereka berdua.

2 comments:

  1. Replies
    1. Cerita Sex Indonesia - Dokter Jepang Cantik Yang Genit~~~~~~Cerita Sex Indonesia - Masa Remaja Yg Sungguh Menyenangkan



      Rahasia Pacar Teman Kost ku~~~~~Penelusuran Erotic stories~~~~~Pemerkosaan terhadap primadona sekolah



      Cerita Seks terbaru Fantasi di akhir pekan~~~~~info Video Porno Indonesia Dan Para Artis Indonesia lebih lengkap clik disini



      Kumpulan Gaya Cerita Ngentot Cerita Dewasa Cerita Sex Indonesia~~~~~Tips Dalam Mendapatkan Wanita Idaman Anda Dalam Kumpulan Cerita Dewasa Kategori Artikel Sex



      Cerita Sex Tante Kos Bernama Rita Paling Hot~~~~~Foto Bugil Telanjang Dewi Cinta Tanpa Sensor Laris Manis di Internet



      Cerita Dewasa 2014-2015 Jeritan Pembawa Nikmat~~~~~Cerita Seks - Ngentot Merayakan Kelulusan SMA Pacarku~~~~~mahasiswi bercinta di kontrakan



      Cerita Seks Dengan Tante Murni Cerita Seks Panas Terbaru~~~~~Aku Ngentot 3 Cewek Cantik Bangat~~~~~Cerita Sex Artis Cantik Cynthiara Alona



      ngentot degan kakak sepupu ketika suaminya lagi gak ada~~~~~Foto Bugil Anita Hara Tanpa Sensor Terbaru~~~~~Karyawan Asing Yang Tangguh Ngesex



      Gambar Gaya Bercinta Paling Hot yang disukai para Wanita~~~~~Alat Bantu Sex Wanita Penis Maju Mundur Getar Goyang~~~~~Capsule Pembesar Penis Herbal King Cobra Capsule


      Cerita Seks Ngentot dengan Tetangga Baruku Yang Putih Mulus dan Bahenol

      Kisah Seks dengan Guruku yang Cantik dan Seksi

      Cerita Panas Kulahap Memek Ibu Dan Adik Kandungku

      Cerita Dewasa Hot Bercinta dengan Istri Pembeli Mobil

      Cerita Dewasa Hot-Pesta Sexs Pacarku dan Adiknya

      Delete